Semoga nikmat iman tidak menjauh, apalagi meninggalkanku

Semoga nikmat iman tidak menjauh, apalagi meninggalkanku

Kita akan mulai menghargai sesuatu apabila nikmat yang ada padanya sedikit demi sedikit ditarik Allah.

 

Nikmat kecil atau besar,nikmat yang dapat dilihat atau hanya mampu dirasa semuanya adalah sesuatu amat berharga buat kita. Tak kira kita sedar ataupun tidak.

 

Rugi jika kita tidak pernah menghargai nikmat yang ada pada kita. Kerana menjadi hamba yang tidak tahu cara menghargai pemberian adalah serugi-rugi insan! Apa lagi jika nikmat terbesar itu dicabut, maka itulah kerugian yang akan dibayar dengan penyesalan seumur hidupnya.

 

Kata orang tak usah mengenang barang yang dah tiada atau bukan lagi menjadi milik kita. Dan semua yang ada di dunia ini milik Allah jua. Ia akan pergi dari kita secara rela mahupun terpaksa.

 

Mata kita, telinga kita, mulut kita..ini adalah nikmat yang diberi kepada kita masing-masing. Fikiran kita sejauh mana ia mendekatkan kita kepada banyakknya memikirkan tentang Allah. Tentang cara mensyukuri segala nikmat-Nya, tentang cara kita berfikir mencari setiap hikmah kehidupan ini..dan segala sesuatu yang menyampaikan kita kepada tujuan sebenar kehidupan bahkan selepas kita mati.

 

Semua ini adalah nikmat!

 

Nikmat bagiku adalah sesuatu yang perbuatan, pertuturan mahupun lintas hati dan fikiran yang bisa memberi manfaat kepada kita dan bukannya yang mengundang kepada kemusnahan dan kejahatan.

 

Seandainya tiada lagi nikmat, iaitu Allah tarik satu demi satu…yang tinggal hanya diri kita dan hawa nafsu. Apa yang bakal kita tempuhi adalah mengikut panduan nafsu kita dan bisikan syaitan yang mengarahkan kita berbuat itu dan ini.

 

Mampukah kita? “Jika hanya dengan rahmat dan kasih sayang Allah, kita bisa terselamat dari sekian bala bencana sama ada oleh orang lain mahupun atas sebab diri kita sendiri, tangan kita, perbuatan kita menuju kebinasaan?”

 

Selagi nikmat masih ada ini, ayuh bersama kita gunakan ia untuk melakukan amal kebaikan. Semoga dengan amalan kita kerana Allah bisa menjadi sebab Allah suka dan redha dengan kita. Jika Allah redha dan suka dengan kita, Allah akan melimpahkan rahmat dan kasih sayang-Nya dengan cara yang Allah suka dan kitalah hamba yang amat-amat beruntung sekali. Syukur Alhamdulillah.

 

Membuat Allah suka kepada amal-amal kebaikan kita perlu dengan ikhlasnya hati kita dalam menunaikan setiap satu persatu yang kita persembahkan. Tidak boleh dua atau tiga niat lain selain dari Allah. Dalam niat dan tujuan tersebut, bukanlah kita inginkan pujian dan sanjungan manusia.

 

Ikhlas kerana Allah. Semuanya amalan kita ini hanyalah untuk Allah menilainya, bukan siapa-siapa!

 

Allah yang menetapkan hukum dan peraturan dalam agama. Justeru setiap ajaran dan amalan tersebut hendaklah dikembalikan kepada Allah demi mengharap redha-Nya. Allah Maha Mengetahui, kita tidak akan mampu smebunyikan niat itu. Walaupun ia ada dalam bisikan hati atau lintasa fikiran, namun Allah tahu sedang manusia tidka tahu.

 

Sekali lagi, amalan kita hanya untuk dipersembahkan kepada Allah. Di situ letaknya keikhlasan kita dan niat utama kita melaksanakannya. Semoga dengan cara ini Allah redha kepada kita, dan kita sentiasa mengingati Allah setiap saat kita masih diberikan nikmat di dunia yang fana.

Leave a Reply